Minggu, 10 November 2013

Day 6 : Review sepeda lipat Exotic

Setelah sukses menjual sepeda mini kami bulan lalu, akhirnya awal bulan ini kesampaian beli penggantinya. Kami berdua sepakat memilih sepeda lipat sebagai penggantinya.

Menimbang ini itu, tetap yang menjadi acuan utama adalah HARGA. Hehehe... Jadi kami ga terlalu pusing untuk milih merk apa ataupun fitur apa, yang penting dapat kualitas terbaik dengan kemampuan kantong. Tujuan utama beli sepeda ini masih sama dengan tujuan beli sepeda mini dulu. Mau olahraga!

Setelah 1 tahun dievaluasi, ternyata banyak nganggurnya si sepeda mini, janji manis mau olahraga banyak ga ditepati sendiri, hehe... akhirnya si sepeda mini kami pensiunkan dan mencari tipe sepeda yang lebih sesuai kebutuhan kami. Ini juga masih kira-kira lho... jangan-jangan bukan tipe sepedanya yang salah tapi komitmennya yang kurang kuat. Makanya, kami sepakat untuk beli sepeda yang ga terlalu berat dikantong aja dulu, kalau niatnya meleset lagi, ga begitu nyesel banget... :D

Sebelum beli ke toko sepeda, saya sempatkan dulu browsing harga dan merk sepeda lipat di internet. Ampuuuun.... pusing ya ngeliat harga sepeda-sepeda itu.  Baik yang model lipat, ataupun yang ga lipat, semuanya bisa berjuta-juta... Sampai ada harga 1 sepeda yang bisa ke beli motor beberapa buah. Ckckck...

Kami juga ga pusing masalah merk, made in China pun jadi. What's wrong with that, kalau kualitasnya baik ga masalah juga toh, ga makan merknya kann... Hihihi, ngelesss. Pengennya sih merek lokal yang sudah bagus-bagus juga kualitasnya, tapi harganya juga bagus.

Tujuan utama tempat mencari sepeda lipat kemarin adalah toko-toko sepeda di Pasar Rumput, alasannya sekalian mau lihat-lihat sepeda seken kualitas baik. Sekalian juga jalan-jalan ke arah Jakarta.

Pasar Rumput sejak dulu memang sudah terkenal tempatnya jual beli Sepeda. Tapi jangan salah, kalau tidak tahu harga dan mengerti seluk beluk sepeda lebih baik tidak usah kesana. Sebagai perbandingan, dari 2 kali pengalaman kami, harga sepeda seken yang ditawarkan harganya sama saja bahkan bisa jadi lebih mahal dari harga barunya. Termasuk pada sepeda yang kami beli pada akhirnya. Harga sekennya setelah saya tawar di dua tempat, tetap mentok lebih mahal dari harga beli baru di toko. Hmm... bener-bener ya, coba kalau saya ga nanya-nanya harga barunya di toko. Wah menyesal sepanjang masa sayahhh... :D Kualitasnya memang hampir mirip baru, tapi tetap aja itu kan sepeda seken... masa' lebih mahal sihh, tanpa tambahan fitur apapun *tepokjidat

Setelah di promosikan ini itu, saya dan suami akhirnya putuskan memilih sepeda merk Exotic. Promosi penjualnya, sepeda merk ini sambungan lipatannya kuat. Karena berdasar pengalaman mereka kalau sepeda lipat itu kuncinya adalah pada bagian kuncian untuk melipat sepeda. Jika kunciannya kuat dan kokoh, sepeda akan awet. Okayy kami percaya, ambil 2 sekaligus. Sebenarnya kami memilih merk ini juga karena promosi si penjaga toko yang enak banget, gayanya kayak Joe Girard jualan mobil... hehehe maaf agak lebay yang ini. Tapi ya memang begitulah... ilmu salesnya mantabbb :P

Ini nih dua sepeda yang kami beli akhirnya:
Sepeda suami
Sepeda saya
Spesifikasinya:
- Ban ukuran 20', lumayan berasa lebih lama sampai ke tujuan, tapi saya enjoy aja, ban pendek bikin kaki saya lebih mudah napak ke tanah :) *amatir :P
- Sepeda bisa dilipat 2, di mobil MPV bisa muat 2 sepeda lipat, ini penting banget buat kami kalau mau gowes di tempat yang jauh.
- Stang bisa naik turun, lumayan bisa atur posisi yang enak.
- Sadel bisa naik turun, benar-benar bisa disesuaikan dengan kebutuhan dan kenyamanan masing-masing.
- Rangka dari besi, yang ini saya ga ngerti, katanya sih kuat.
- Rem depan belakang V brake, ini juga saya ga ngerti yang penting pas dicoba pakem, hehe...
- Gigi 6 speed, nah ini merasakan sangat perbedaannya dengan si sepeda mini :D
- Pedal bisa dilipat, cocok pas lagi dibawa pakai mobil.
- Bell, standar, footstep, boncengan belakang dan spacboard semua ada
- ber-SNI, penting juga nih. Biar merek cina, tapi sudah sesuai standar nasional.

Setelah beberapa kali dicoba semua oke-oke aja... yang agak kurang adalah dari sisi berat sepeda, masih agak berat kalau ditenteng setelah posisi terlipat. Ini juga kata suami, soalnya yang bagian-bagian mengangkut beliau. Jadi saya tinggal berdiri manis aja kalau mau pake :)

Gowes Berlima :D
Salam Gowes,

@erlinkarlina


Note: Buat teman-teman gowes-ers yang sudah pro, mohon tulisan saya diabaikan sajaahhh :D


2 komentar:

dean aniek mengatakan...

mbk klu boleh tau waktu tu harganya berapa ???

AuroraSky mengatakan...

Terimakasih ya atas blognya. Kalau boleh tau, sepedanya masih awet nggak sampai sekarang?

Posting Komentar

Silahkan berbagi artikel ini :

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...